Nasib si Ujang …………….

 Derita seorang berpenghasilan menengah (nyaris miskin; penghasilan 2,5 jt) di jakarta

Sebut aja Ujang, pekerjaan OB di daerah tomang, alhamdulilah tinggal bersama istri dan 2 org anak di rumah warisan ortu 50m2 di daerah pulogadung.

Kalo dipikir2, golongan kaum Ujang mungkin paling banyak yang hidup di jakarta. Hidup dari kecil udah dijakarta, cuma punya ijazah sma. Pernah kerja jadi pak ogah, timer, sampe pernah jadi tukang parkir liar. Buat Ujang jadi OB, punya kebanggaan tersendiri. Semua itu hasil kerja kerasnya sendiri utk bisa merubah nasib di Jakarta. “Minimal jadi OB di kantor, ada jenjang karirnya lah..” pikirnya.

Setahun menjalani pekerjaan OB, barulah dia sadar, kalau kadang dipikir2 lebih baik jadi orang miskin, daripada jadi orang “nyaris miskin”, kalau di jakarta.

Punya gaji, tapi dirampas tukang pajak! Kalau dulu, mana ada orang nagih pajak ke dia..? Wong gak ada penghasilan tetap, yang ada cuma penghasilan jalanan.

Istri dan anak sakit, mau ke rsud, udah gak bisa pake surat miskin, jadi terpaksa harus keluar uang.

Mau minta keringanan biaya beli buku sekolah anak di sd negeri, udah gak bisa, karena sudah gak miskin.

Mau beli rusunami (supaya lebih dekat ke kantor), dp nya gak kuat bayar. Cuma dapet 35m2 pula! Padahal pedagang asongan tempat dia langganan beli koran,  gubugnya bisa 50m2, tanahnya nyerobot jalur ka di benhil (daerah elit kan?), udah 20 tahun dan gak pernah digusur pemda.

Ujang juga nyesal, gara-gara rumahnya di pasang keramik, dia batal menerima dana gratis BLT, padahal tetangganya yg jadi “pak ogah” di pengkolan, bisa dapat BLT. Padahal dipikir2 uang BLT, diambil juga dari gajinya.  ( Yg katanya utk pajak pemerintah )

Mau naik motor tapi gak kuat juga panas udara jakarta, apalagi kalau harus tiap hari dijalanin bolak balik tomang-pulo gadung, udah gitu diitung-itung, berat juga kredit nyetor ke banknya.

Alhamdulilah, ada busway. Lumayanlah-harga murah, dapet ac. Ternyata kegembiraannya tidak lama. Janjinya pemda, naik busway bisa cepat karena punya jalur khusus, ternyata jalurnya diserobot orang2 kaya bermobil. Bukan cepat yang didapat, tapi malah mandeg, gara-gara ada mobil mogok di jalur busway (nah lho, gak bisa keluar jalur tuh). Kalau udah gini, polisi yang tadinya mempersilahkan, akhirnya polisi harus pake jurus PTL (pura2 tidak lihat), atau polisinya emang PPP (pura-pura pintar; padahal bego! ).
Waduh…nasib-nasib..!!!
Mau ajak jalan2 keluarga malam2; cari makan, paling bisa jalan kaki di trotoar. Boro2 mau naik mobil, naik motor aja belum mampu kreditnya. Mau jalan 500 m aja, udah keserempet motor mulu, gara2 udah gak ada lagi fasilitas trotoar kaki lima yang aman dan nyaman buat orang se-level Ujang. Trotoar udah penuh dengan pedagang pecel lele, parkir mobil, parkir motor, walhasil deh, ujang dan sekeluarga mesti jalan di tempat yang mestinya buat kendaraan bermotor lewat. ALhasil, kesrempet mulu neh….

Jadi warga jakarta, paling enak emang jadi orang kaya sekalian, atau miskin sekalian.

Jadi orang kaya, emang enak. mampu beli mobil, boleh masuk jalur busway oleh para polisi. Bisa bayar rumah sakit, beli premium-juga bisa dapat subsidi. Jadi buat mereka, bayar pajak gak ada pengaruhnya.wong sudah kaya !

Jadi orang miskin, enak juga yah, gak pernah bayar pajak, tapi dapet banyak subsidi, boleh tinggal dimana aja, boleh jualan dimana aja.

Yang paling apes, emang kalau jadi orang “tanggung” atau “nyaris miskin”. Bayar pajak, harus tepat waktu, tapi gak bisa dapet subsidi dan fasilitas2 nyaman dan aman, buat hidup di belantara jakarta.

Ujang makin bingung, tapi hidup jalan terus selama nafas masih keluar dari hidungnya, dan perutnya masih nagih makanan.